Senin, 09 Juli 2012

T.U.H.A.N.(?)

Aku hanya manusia biasa, setuju?
Manusia biasa yang pasti punya kelemahan.

Aku hidup di sebuah negara yang katanya sih punya tingkat toleransi yang tinggi dalam hal beragama. Di negaraku, sepertinya beragama bukanlah menjadi hak bagi warga negaranya, di negaraku, beragama lebih menjadi kewajiban bagi para warga negranya. Singkatnya, kalo kalian gak beragama, kalian gak bisa jadi warga negara ini, karena pas kalian mau bikin KTP, kalian harus ngisi  kolom "agama". Jadi, agama bukan lagi menjadi hak, tapi menjadi sebuah kewajiban. Agama, menurut pemahanku, agama itu cuma alat deh. Alat atau sarana untuk mengaktualisasi iman kita, katanya sih, tapi sampai sekarang aku juga belum bisa tahu banget tentang agama dan iman. Aku orangnya emang gak mau ambil pusing sama hal beginian. Aku bukan tipe orang yang sensitif dan fanatik buat hal yang beginian. Kayaknya, kepribadianku yang kayak gini, yang sedikit apatis sama yang beginian ini, sempet bikin aku stres berat.

Semalem, aku, nandi, beny, jati, cacing, vico, naik ke kaliurang. Pemuda-pemuda yang kurang kerjaan banget kan? Jam 9 malem, kita mulai jalan dari jogja, naik ke kaliurang cuma buat nongkrong di pocinan!! Tahu kan kalian kaliurang itu apa? Lereng Merapi, dinginnya gak ketulungan, tapi tetep aja kita naik dan gak peduli sama suhu yang bakal nusuk tulang di atas ntar. Awalnya, di perjalanan sampai beberapa saat nongkrong di pocinan, aku fine-fine aja. Cengar-cengir gak jelas, ketawa-ketiwi bareng temen-temenku. Tapi gak tahu kenapa, tiba-tiba tadi malem aku jadi diem banget. Aku cuma duduk, ngadep ke Gunung Merapi sambil kadang-kadang nengok ke belakang buat liat lampu-lampu kota jogja. Tapi di situ aku ngrasa kayak ditinggal sama sesuatu. Aku ngrasa sendirian. Bukan gara-gara manusia, ini lebih parah, aku ngrasa ditinggal sama yang punya ni dunia. Aku ngrasa ditinggal sama Tuhan. Parah banget kan? Sebelumnya aku minta maaf ya Tuhan. (Tuhan, setelah ini akan aku ganti jadi "bro" biar penyebutan dan penulisannya lebih gampang, kata orang Tuhan itu juga temen kita kan?).

Bisa dibilang sekarang aku lagi bener-bener berada di titik nadirku. Aku bisa bilang kalo diriku sendiri ini, seorang kopi ini, meragukan eksistensMu bro. Sorry banget sebelumnya, aku gak pernah ada niat buat kayak gini, aku cuma mau nyampein apa yang aku alamin, dan Kamu pasti tahu kan yang aku alamin, karena Kau kan Tuhan. Banyak orang yang bilang, Kau maha segalanya, gak usah aku sebutin satu persatu karena kalian pasti juga udah tahu. Kenapa aku bisa sampe titik ini? Entah ini kekecewaanku, aku yang masih kayak anak kecil, atau aku terlalu dalem mikirnya, aku juga gak tahu.  Kau kan Tuhan bro, yang ciptain segala macem isi dunia ini dan temen-temenya. Kata orang, Kau juga yang merencanakan segala macam sesuatu buat setiap ciptaanMu, termasuk juga aku mungkin? 

Terus pertanyaan besarku, kenapa Kau tega bikin hidup salah satu ciptaanMu ini sampai sebegini stresnya. Kenapa Kau, yang notabene Tuhan, kayaknya diem aja gak ngapa-ngapain? Mungkin jawaban klisenya gini, biar aku bisa belajar dan terus berharap dala ketidakmampuanku, tapi mau sampai kapan Bro? Tolongin kek, aku udah gak kuat sama masalah yang kayak gini terus Bro. Kau kan Tuhan, tahu dong dimana batas toleransi kemampuanku? Aku ngrasa udah gak mampu, kenapa masih Kau hajar terus pake masalah beginian? Kamu ngapain aja Bro? Aku capek ni lho, aku pengen masalah ini ilang. Apa Kamu bakal jawab, " Aku memberi apa yang kamu butuhkan, bukan yang kamu inginkan". Iya, aku juga tahu, tapi kakyanya aku gak butuh masalah yang ini. Where are  You Brader?


godisnowhere

Sorry banget, kalo suruh baca kata diatas, kayaknya sekarang aku bacanya

god is no where

Mungkin kalian yang lagi "beruntung" bisa deket banget sama si Mas Bro ini, kalian bakal bacanya

god is now here

Sekali lagi, sorry bnaget, aku cuma bingung Bro. Ada yang bilang kalo Tuhan itu, katanya cuma bentuk pelarian dari ketidakmampuan manusia. Jadi kalo manusia udah ngrasa gak bisa apa-apa, mereka lari ke Kamu Bro. Kayak yang aku lakuin sekarang, aku ngrasa gak bisa apa-apa, aku ngrasa lemah banget, makanya aku lari ke Kamu bro. Toh kamu juga pernah bilang kan? "Datanglah padaKu kalian yang letih, lesu, dan berbeban berat". Nah lo, Kamu sendiri lho yang bilang kayak gittu. Ya, aku minta maaf kalo kesannya Kamu jadi kayak tempat samapah, menampung jutaan mungkin triliyunan keluhan manusia, termasuk aku. Maaf banget ya Tuhan? Tapi kayak yang aku bilang tadi, aku lagi kritis nih.

Jujur, aku kayaknya bukan generasi yang cukup percaya tanpa harus melihat. Aku kayaknya emang harus melihat supaya aku percaya. Emang, aku orangnya kayak gini, kan Kamu juga kan yang nyiptain aku?

Sorry banget ya Bro, aku masih percaya kok sama Kamu, tapi aku lagi gak bisa melihat karyaMu di hidupku. Aku cuma manusia yang Kau beri kemampuan untuk bertanya, dan sekarang aku hanya bertanya akan eksistensMu, apa itu salah? Oh iya, aku bukan atheis lho, aku masih theis kok, percaya akan adanya Tuhan, aku hanya sedang galau ketuhanan, mungkin.

Postingan buat Tuhan

Kan Kamu Tuhan, bisa internetan juga kan pasti?



2 komentar:

  1. pendapatku ki kop semoga bisa memberi sebuah jalan haha

    Tuhan itu untuk ada untuk yang percaya. Tuhan itu ada untuk tidak dipertanyakan. Karena orang yang percaya tidak mempertanyakan tapi hanya percaya karena dia ingin percaya. Dimensi pemikiran gaib sama kita beda Bro.

    Ini bukan sesi kuliah, cuma sekedar "pendapatku lho iki" - andri putra wicaksana 2011-2012.

    ono masalah opo je Bro? haha nek mung nduwe konco ngganteng koyo aku dudu masalah lho kuwi haha

    BalasHapus
  2. sakjane masalah banget nduwe konco ganteng koyo koe jon, multitalent meneh hahahahaha

    lagi mikir-mikir wae jon, "sedikit" ingin mengetahui "Dia" ngapain aja buat kita kita haahahaa

    BalasHapus