Rabu, 04 Juli 2012

Tujuan Hidup, sekedar opini...

Hmmmm....
Boleh lah iseng-iseng nulis buat ngusir kebosanan....

Hari-hari gak produktif dateng lagi ni bro. Sebagai mahasiswa, harusnya aku seneng kalo liburan gini udah dateng. Tapi kali ini beda bro. Liburan dateng, gak ada kerjaan, bangun tidur siang banget, malem klayapan gak jelas bareng temen-temen. Gak produktif banget deh pokoknya. Beda ya sama euforia lagu "libur tlah tiba" nya tasya. Seneng banget gitu kayaknya kalo liburan dateng. Ini kebalik bro, emang sih awalnya seneng, tapi lama kelamaan bosen juga nih gak ada kerjaan. Biasanya ni ya, kalo pas hari-hari ngampus, keseharianku layaknya mahasiswa pada umumnya. Pagi-pagi kuliah, rajin bro, walau ntar di kelas juga cuma tidur waktu ndengerin dosen curhat. Habis itu, langsung ada panggilan rapat ini, rapat itu. Riweuh deh pokoknya kalo kuliah, gak kayak sekarang. Nganggur, "ketap-ketip" di rumah, mantengin TL twitter yang gak jalan-jalan, iseng-iseng cari gebetan yang gak dapet-dapet juga. Bosenlah pokoknya.

Tiap di kampus ni, berasa kura-kura. Kuliah rapat-kuliah rapat. Emang negara berkembang ni kampusku, adanya rapat mulu, kayak Indonesia, rapat mulu anggota dewannya hahaha Tapi gak papalah, paling gak ada kerjaan, bisa ketemu si itu si ini, sukur ketemu yang bening-bening haha Tapi ya itu tadi, ada interaksi, ada kerjaan. Emang sih kadang aku sering ngeluh karena kerjaan yang buanyak banget itu. Kuliah di tempatku, gak berasa kuliah bro. Aku kuliah di Fakultas Ekonomika dan Bisnis, tapi yang ada, di sana malah berasa kuliah di Fakultas Event Organizer. Kerjaannya ngevent mulu. Tapi seru, banyak kenalan, ada kesibukan, paling nggak mengurangi resiko terserang galau dadakan #eeeeaaaaa

Sebenernya aku juga bingung, ngapain aku nulis hal beginian di blogku. Ya itu tadi, dampak dari nganggurku ini. Blog ini udah kayak temenku yang demen banget nemenin aku. Pas galau lah, pas seneng, pas sedih. Bener-bener udah kayak temen sendirilah. Tapi bedanya, kalo aku curhat gak jelas di sini, dia gak bakal protes :p Blog ini bener-bener pengertianlah pokoknya. Mau aku nyampah gak jelas, cerita ini itu, dia gak pernah protes bro. Sayang sekali kamu blog, coba kamu bisa protes, bisa ngambeg kali ya kamu karena keseringan dapet sampah dari aku.

Hari-hari makin gak jelas. Kayak idupku aja nih yang makin gak jelas. Sampai sekarang bisa dibilang aku masih hidup tanpa orientasi dan tujan. Jujur ni ya, sampai sekarang aku masih gak tahu besok mau jadi apa? Sampai sekarang, aku masih bingung.

Apa itu tujuan hidup? Apa tujuan hidupmu?

Kenapa aku bisa ngomong gini? Ini berawal pas liburan semester kemaren, aku nongkrong di burjo tingkat daerah kocoran, namanya "Sami Asih". Aku nongkrong di sana sama temenku yang lagi pulang dari perantauan di ibukota. Biasalah, kita ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Sok sok mikir kritis tentang hidup tapi seringnya malah kebablasan. Tapi ada yang menarik waktu aku ngobrol sama temenku itu. Obrolan kita sempet berhnti di suatu topik, yaitu

Tujuan Hidup


Tujuan hidup itu senernya udah ditentuin sama si pembuat idup, atau kita sendiri yang nentuin. 

Kalo nih misalanya udah ditentuin sama si pembuat idup. Gimana kita bisa tahu kalo itu tujuan idup kita? Contohnya ni, semisal aku punya tujuan idup, simpel deh, aku pengen jadi orang sukses, indikatornya, aku jadi dokter spesialis penyakit dalam,misalnya. Itu tujuan idup yang aku tentuin. Terus gimana dong sama tujuan hidup yang di tentuin sama si pembuat idup tadi? Tujuan hidupku pengen jadi dokter, tapi yang di atas, udah nentuin kalo tujuan hidupku ini bukan jadi dokter, tapi jadi pilot.Trus gimana dong kalo kayak gitu? Itu yang bikin aku sama temenku bingung dan ngobrol ngalor ngidul nyari-nyari jawaban dari misteri hidup tadi..

Terus, ni ada pemikiran yang muncul. Gimana kalo ternyata, manusia itu emang gak akan pernah tahu tentang tujuan hidupnya? Menurut pemahamanku, tujuan hidu itu bukan buat diri kita sendiri. Kita hidup di dunia ini bukan buat diri kita. Kita hidup di dunia ini untuk orang lain. Tujuan hidup, bukan sebuah pencapaian yang pengen kita capai di suatu hari kelak. Buatku, tujuan hidup lebih dari itu. Lebih dari jadi dokter, lebih dari jadi pilot, lebih dari jadi apapun. 

Menurut pemahamanku, jelas, kita hidup di dunia ini bukan buat diri kita sendiri. Tapi buat orang lain, orang-orang di sekitar kita. Jadi orang sukses, jadi pilot, jadi dokter, dan jadi apapun itu, itu hanya sebagai alat untuk mewujudkan tujuan hidup kita. Alat untuk berguna bagi orang lain. Man for Others.

Jadi menurutku, dan ini sekedar opininku. Si pembuat hidup udah netapin tujuan hidup buat semua manusia di bumi ini. Mereka diadakan untuk bisa saling berbagi dan berguna bagi orang lain. Perkara mau jadi apa dia nanti, itu hanya alat dan sarana untuk mencapai tujuan hidupnya. Berguna bagi orang lain.Jadi, gak usah sedih, galau, dan semacamnya kalau kalian belum bisa dapet yang kalian pengen, karena sekali lagi, apa yang kalian pengen, itu adalah alat dan sarana untuk mencapai tujuan hidup kalian. Jangan pernah nyerah dan  coba keluar dari kotak untuk mulai nyari alat dan sarana baru itu untuk tujuan hidup kalian.

Oh iya, satu lagi, jangan jadi males-malesan juga karena tujuan hidupmu udah di tentuin, kamu harus cari alat yang paling cocok buat kamu untuk dapetin tuh tujuan hidupmu. Gak mungkin kan kamu bajak sawah pake garpu?hahaha

Keep fighting guys :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar