Rabu, 04 Juli 2012

Hidup Seperti Bulan




Tiga hari ini kipas angin di rumahku rusak. Terus? Emang gak penting sih, tapi justru karena kipas angin rusak ini aku menemukan sebuah kejadian. Pas kipas angin di rumahku masih sehat, aku biasa ngrokok di dalam rumah, sama hal nya seperti ayahku. Kami berdua memang pasangan ayah dan anak yang sama-sama punya kebiasaan yang sama. Merokok. Untungnya, aku dan ayahku sama-sama mengonsumsi rokok yang sama. Sebut saja rokok itu Gud*ng Gar*m. Terus apa hubungannya rokok dengan kipas angin rusak tadi? Beberapa hari kemarin sebelum kipas angin itu rusak, aku dan ayahku biasa ngrokok di dalam rumah. Asap rokok yang ngepul di dalam rumah bisa melayang menghilang berkat si kipas angin itu. Sekarang, kipas angin itu rusak, karena dia selalu bekerja tanpa lelah mungkin. Tiga hari ini, ibuku ngasi ultimatum ke ayahku dan tentu saja kepadaku. Neg udud mbok neng jaba. Kalo ngrokok di luar aja. Seperti itulah kira-kira bila kuterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Memang, ultimatum ini beralasan. Adik ku adalah seorang penderita asma atau sesak napas. Tentu saja, bisa kambuh tu asma kalo “keplepek” asap rokok. Selama ini, kipas angin satu-satunya di rumahku itu menjadi pangeran gagah yang melindungi adikku dari serangan asam rokok yang dilancarkan olehku dan ayahku. Bisa ngebayangin kan gimana hebatnya kipas angin itu di mata adikku?

Oke, malam ini nggak kayak malam biasanya. Biasanya aku hisap beberapa batang rokok sendirian atau kadang berjamaah bersama di ayahku di ruang tamu rumahku. Hisapan demi hisapan menemani hariku bila aku kebetulan sedang di rumah. Entah sebagai teman nonton tv atau teman bermalas-malasan. Malam ini sengaja aku duduk di teras rumahku sekedar untuk meghabiskan rokok dan menikmati udara malam. Asap rokok mulai membumbung saat mataku tak sengaja melihat bulan tepat di depanku. Bulan malam ini memang indah, bulat, kuning kemerah-merahan, penuh dengan segala daya pikatnya. Entah kenapa mataku terus melihat bulan yang sedang mentatap balik kepadaku. Pernah dulu, seorang teman berkata kepadaku,” Kop, mukamu indah e, kayak bulan”. Wah, asik juga nih dapet pujian macam ini. Kapan lagi ada orang bilang ni muka kayak bulan hhahaha. Tapi ternyata, temenku belum selesai ngomong bro, masih ada lanjutannya. “Iya, kayak bulan, bopeng-bopeng”. Siiiiiiiiiiiiiiuuuuuuuuuuuuuuuuu langsung lemes deh hahaha Muka keren gini (kata ayah ibu sih) haha di bilang bopeng-bopeng. Sakit berooooooowww hahaha

Bukan di situ sih intinya. Bener juga tuh kata temenku. Bulan ternyata bopeng-bopeng. Coba deh kalian lihat dan amati. Ada semacam pola di bulan yang bentuknya kayak kelinci kan? Katanya sih, itu kawah-kawah yang ada di permukaan bulan gitu. Jadi, kalo buat cewek-cewek nih, jangan malah seneng pas cowok kalian bilang kalo wajah kalian bagaikan bulan :p Tapi sadar gak sih? Bulan emang bopeng-bopeng, tapi manusia-manusia di bumi ini banyak kan yang mengagumi keindahannya? Padahal udah jelas-jelas, B-O-P-E-N-G, BOPENG! Trus kenapa masih indah ya?

Waktu liat tuh bulan, aku sok-sok an aja bikin analogi. Analogi tentang bulan dan hidup, tsaaaaaaaaaahhh kurang kerjaan banget ni aku haha Tapi gak papa lah, iseng-iseng cari falsafah hidup :D

Jadi gini, bulan yang indah banget itu punya bopeng-bopeng, ya kan? Tapi, walau bopeng-bopeng gitu, tetep, bulan itu indah berooow, setuju? Emang, kalo kata guruku dulu, bulan itu gak ngluarin cahayanya sendiri, tapi dia mantulin cahaya benda-benda langit lain, kayak matahari dan bintang, kalo gak salah. Kesimpulannya, bulan, dengan begitu banyak kebopengannya, dia tetep teguh berdiri di kolong langit menatap jutaan makhluk di bumi tanpa ngrasa minder karena ada benda-benda langit di skitarnya yang membantunya untuk menjadi indah.


Pertama nih, masalah B-O-P-E-N-G

Jadi, kalo boleh aku sama-samain, bopeng di bulan itu, sama halnya dengan kekurangan yang ada di diri kita. Kekurangan, entah banyak entah dikit, secara sadar atau gak sadar, selalu kita tutupin supaya kita keliatan gak ada kurangnya. Supaya kita ini kelihatan hebat, tanpa kekurangan. Kelebihan doang deh yang ada di diri kita. Malam ini, aku sedikit belajar dari si bulan yang punya bopeng-bopeng itu. Liat tuh bulan, dia punya banyak bopeng, tapi gak di tutupin. Dia gak malu bro sama kekurangannya. Jadi nih, buat hidup kita. Gak usah malu bro sama kekurangan kita. Gak usah kita tutup-tutupi. Tapi bukan berarti juga ditunjuk-tunjukkin. Maksudku, kita gak perlu malu punya kekurangan. Misalnya nih, diriku sendiri deh. Aku ini item, pendek, kriting, miskin kalo kata temen-temenku, pokoknya jauh deh dari tipe-tipe yang dicari para wanita hahahaha Tapi aku gak mau bro terlarut dalam kekuranganku itu, dalam bopengku itu. Gak perlulah aku make over biar jadi putih dan ganteng. Gak perlu juga aku ngepet gitu biar jadi kaya raya.

Just be yourself brooooo


Lanjut deh, yang kedua, masalah benda-benda angkasa lain.

Bulan, nggak akan bisa bercahaya indah kayak gitu kalo nggak ada benda-benda lain. Kenapa? Kayak yang udah aku bilang tadi. Bulan itu benda langit yang emang nggak bisa ngeluarin cahaya sendiri. Dia mantulin cahaya dari matahari dan bintang biar bisa bersinar terang kayak yang tadi barusan aku liat. Buat aku, matahari dan bintang-bintang itu adalah orang-orang di sekitarku. Ibuku, ayahku, adikku, semua temen-temenku, dan orang-orang lain yang pernah datang dan pergi di hidupku. Buatku, mereka semua adalah sumber cahaya. Cahaya yang besok bakal aku pantulin dan aku bagi ke orang lain supaya orang lain bisa menikmati hidup yang lebih baik. Kayak bulan yang ngasih cahaya buat orang-orang yang menderita dalam kegelapan tsssssaaaaaaaaaahhhhhhh hahaha. Intinya bro, kita dalam hidup, jangan pernah nglupain jasa-jasa orang di sekitar kita. Orang-orang di sekitar kita juga punya peran atas apa yang ada pada hidup kita. Mereka udah ngasih cahaya ke kita. Sekarang giliran kita buat ngebagi tu cahaya ke orang lain J



Gara-gara kipas angin rusak, aku bisa mengambil sedikit pelajaran dari si bulan. Pelajaran untuk ngejalanin ni hidup tanpa rasa minder karena kekurangan kita. Pelajaran buat nggak nglupain jasa orang-orang di sekitar kita. Pelajaran yang semoga bisa membuat ni hidup jadi lebih baik J









Tidak ada komentar:

Posting Komentar